Teman Kuliah Keluar dari Pekerjaan untuk Mengubah Kulit Jeruk, Kelapa, Kaktus menjadi Alternatif Kulit
toto

Teman Kuliah Keluar dari Pekerjaan untuk Mengubah Kulit Jeruk, Kelapa, Kaktus menjadi Alternatif Kulit

Pada tahun 2020, ketika seluruh dunia terkurung di dalam rumah mereka karena pandemi, Alok Dhodapkar dan Isha C membuat konsep gagasan bahwa saat ini adalah merek mewah yang berkelanjutan.

Duo yang berteman sejak kuliah ini selalu tertarik untuk memulai usaha sendiri. Namun, selama bertahun-tahun, karier mereka bergerak ke arah yang berbeda — mereka berdua bekerja sebagai manajer merek selama lebih dari satu dekade.

Tetapi pada bulan Juli tahun ini, setelah melakukan brainstorming berbagai ide dan melihat ke berbagai bahan ramah lingkungan, keduanya memutuskan untuk berhenti dari karir mereka yang berkembang untuk meluncurkan Waraq, merek berkelanjutan berbasis Gurugram yang membuat tas, gantungan kunci, selempang, dan dompet dari vegan yang berkelanjutan. dan bahan biodegradable.

“Pada saat itu, ada banyak perbincangan seputar menjadi vegan dan meningkatnya tren barang bebas kekejaman. Tetapi setelah penelitian, saya menyadari bahwa sebagian besar produk dibuat menggunakan rexine atau kulit imitasi, yang sama sekali tidak ramah lingkungan,” kenang Isha.

“Ketika kami mulai menyebarkan ide, satu hal yang kami yakini adalah bahwa kami ingin membuat produk yang 100 persen berkelanjutan dan organik,” ujarnya. india yang Lebih Baik.

Pada saat yang sama, mereka juga memastikan bahwa produknya kreatif dan menarik.

“Selain bekerja, kami ingin bersenang-senang. Kami ingin menciptakan sesuatu milik kami sendiri dan menemukan berbagai alternatif yang lebih berkelanjutan,” tambah Alok, co-founder Waraq.

Alok Dhodapkar, salah satu pendiri Waraq; Kredit gambar: Isha C

‘Tujuannya adalah untuk memastikan tidak ada kerusakan pada lingkungan’

Waraq membuat beberapa lini produk yang terbuat dari bahan berkelanjutan seperti kulit kelapa, kulit kaktus, kulit jeruk, satin bemberg, dan pewarna organik.

“Koleksi pertama kami dibuat dengan kulit kelapa. Kami berkolaborasi dengan Malaim, produsen kulit kelapa yang berbasis di Kerala. Kemudian kami bekerja dengan kulit kaktus yang bersumber dari Meksiko. Kami membuat tas tangan dan selempang darinya. Itu disebut Gula dan telah memasukkan bentuk seni kuno yang disebut Seni Rogan. Koleksi lain yang kami miliki adalah koleksi syal. Ini terbuat dari noda bemberg, yaitu kain yang diperoleh dari biji kapas dan benar-benar dapat terurai secara hayati, ”jelas Isha.

“Kami selalu senang melihat dan bereksperimen dengan berbagai jenis kain dan bahan alternatif. Koleksi syal lain yang kami keluarkan dengan kain bekas yang terbuat dari kulit jeruk. Itu bersumber dari Myanmar. Ini adalah alternatif sutra yang dapat terurai secara hayati dan bebas dari kekejaman,” tambahnya.

Sementara itu, Alok berkata, “Setiap kali kami melihat ke dalam suatu bahan, kami ingin memastikan bahwa bahan tersebut terlihat bagus sebagai aksesori, dan tidak merusak lingkungan,” tambah Alok.

Pewarna yang digunakan untuk mewarnai produk juga berbahan dasar tumbuhan dan organik. “Warna honeydew pada tas selempang kami, misalnya, berasal dari Catechu, ekstrak pohon Acacia,” kata Isha.

‘Masih belum memecahkan kode’

Meskipun ada banyak opsi ramah lingkungan alternatif yang tersedia dari seluruh dunia untuk digunakan, para pendiri mengatakan bahwa menggunakannya tidak selalu merupakan proses yang mulus.

“Itu sangat sulit untuk dibawa karigar (pengrajin) untuk menggunakan bahan-bahan tersebut. Mereka telah bekerja dengan kulit hewan tradisional selama bertahun-tahun dan banyak yang tidak mau berubah. Cukup bolak-balik untuk mengetahui cara memasukkan materi kami ke dalam mesin mereka. Seperti halnya kulit kelapa, kami menemukan bahwa itu jauh lebih tebal daripada kulit hewan dan harus dikurangi agar muat di dalam mesin,” jelas Alok.

“Dengan setiap bahan yang kami gunakan dalam koleksi kami, ini merupakan perjalanan yang cukup panjang — mulai dari pengadaan hingga memahami produk apa yang paling baik dibuat darinya,” tambahnya.

Waraq telah meluncurkan beberapa koleksi produk dari kulit kelapa, kulit kaktus, kulit jeruk, dll; Kredit gambar: Isha C

“Misalnya, dompet yang terbuat dari kulit kelapa akan sangat keras dan kasar di tangan, jadi kami harus memarutnya. Semua bahan yang berbeda ini seperti kanvas untuk lukisan baru. Kami masih mengatakan kami sedang dalam proses belajar, ”tambahnya.

Sementara perbincangan tentang kehidupan yang berkelanjutan menjadi pembicaraan di kota, pabrikan di India masih belum dilengkapi dengan penggunaan bahan alternatif, pendapat salah satu pendiri.

“Kanpur adalah salah satu produsen barang kulit terbesar di negara ini, tetapi kami menyadari bahwa produsen di sini sama sekali tidak mengetahui alternatif ini. Kami kesulitan menemukan orang yang memiliki bandwidth untuk mengubah cara kerja mereka dan menjadikan kami produk ini, ”tambah Isha.

Bertujuan untuk nol limbah dan keterjangkauan

Merek ini menetapkan tujuannya dengan segera — tanpa pemborosan dan tanpa produksi massal.

“Setiap material baru yang kami gunakan adalah lengkungan pembelajaran bagi kami dan produsen. Kami adalah unit kecil tetapi kami juga ingin memastikan tidak ada limbah. Kami keluar dengan koleksi kecil, mengumpulkan umpan balik dan kemudian menghasilkan lebih banyak. Semua pekerjaan yang baik akan sia-sia jika kita memproduksi secara massal dan mereka tidak menjualnya,” kata Alok.

“Pelanggan India seringkali masih tertarik dengan produk kami bukan karena enak dipandang dan keberlanjutan adalah renungan yang menjadi alasan tingginya biaya produk,” kata Isha.

“Bahan dasar seperti kulit kelapa atau kulit kaktus banyak yang harus diimpor. Mereka cukup mahal dan mendorong biaya. Tapi kami ingin membuat produk kami terjangkau dan tahan lama mungkin. Di masa mendatang, ketika ada pasar yang lebih besar untuk produk-produk ini, biayanya pasti akan turun,” kata Alok, sambil menambahkan bahwa mereka berharap produk mereka dapat terjangkau oleh semua orang.

Hanya pemain berusia enam bulan dalam bisnis ini, merek tersebut telah memperoleh basis pelanggan yang setia dan mendapatkan penghasilan dalam posisi yang nyaman. Produk mereka tersedia online di situs web mereka dan di dua toko di Hyderabad dan Kolkata.

“Sungguh membesarkan hati ketika orang menyentuh produk kami dan berkata ‘Oh, ini terbuat dari kelapa’ — ini memberi kami dorongan kepercayaan diri. Mereka sangat terkejut dan itu sangat memotivasi meski keuntungannya suram, ”kata Alok.

Diedit oleh Divya Sethu

Cocok bersama dengan namanya, pasaran togel singapore ini sah segera https://vipescortmodel.net/sitios-de-tragamonedas-en-linea-tragamonedas-en-linea-juegos-de-tragamonedas-tragamonedas-pragmaticas/ dari negeri penyelenggaranya ialah hongkong. Togel hongkong ataupun togel hkg ialah Result SGP togel online sangat laris dimainkan di Asia termaksud Indonesia. Pasaran togel hongkong ini segera di atur oleh penguasa hongkong semenjak puluhan tahun sampai dikala ini. Keluaran SDY dan Toto SGP menyajikan hasil formal kumpulan angka SGP Prize dan juga Sidney Prize tiap tiap harinya.

Apalagi buat hasil keluaran hk terkini malam hari ini pula langsung di bagikan oleh penguasa hongkong melalui website resminya hongkong prize. Perihal ini lah yang menyebabkan https://dienlanhminhcuong.com/togel-singapura-output-sgp-masalah-sgp-dina-iki-data-sgp/ tetap menjadi hari tetap menjadi sukses di daerah asia.

Butuh kamu ketahui, pasaran togel hongkong ini pula telah sah mendapatan verified dari wla ataupun tubuh pengawas pertogelan lagutogel. Perihal ini perlihatkan terkecuali menjadi pabrik pertaruhan online paling baik di negaranya.